Kuliner, Gadis, dan Alam Endah Kekayaan Tatar Sunda


Ada seloroh, kalau mau belajar survivel di hutan cobalah kepada urang Sunda. Sesuai pepatah, urang Sunda kalau dilepaskan ke tengah hutan, tidak akan pernah mati kelaparan, karena mampu mengonsumsi dangdaunan sebagai makanan.

Itu karena geografi alam tatar Sunda kaya akan hutan dan dikelilingi pegunungan, aliran sungai, ladang dan pesawahan membuat urang Sunda sangat akrab dengan alam sekitarnya secara turun temurun. Kekayaan dan kesuburan tanahnya, bukan saja tempat menggantungkan mata pencaharian penduduknya, tetapi turut membentuk tradisi pola hidupnya untuk pemanfaatan hijauan segar.

Dangdaunan (dedaunan) bagi urang Sunda sudah menjadi nafas kehidupan sehari-hari. Mereka biasa memanfaatkan dangdaunan sebagai bungkus. Berbeda dengan bungkus plastik, bungkus dangdaunan cukup bersahabat dengan alam karena bersifat organik, mudah diuraikan dan menyuburkan tanah. Daun jati dan daun waru memiliki kelenturan dan tekstur kasar biasa untuk membungkus peuyeum singkong atau ikan hasil nyirib. Daun jambu air, daun jagung, dan daun kunyit biasa digunakan untuk mengemas peuyeum ketan, wajit, dan bacang. Dangdaunan pun bermanfaat sebagai pewangi dan pewarna alami, seperti daun suji, daun pandan dan salam. Sementara daun muda kelapa dengan sentuhan kreasi dibuat janur kuning yang eksotik dan ornamen lainnya.

Di antara dangdaunan di atas, adalah daun pisang memiliki beraneka fungsi dan menjadi inspirasi bagi wanita Sunda. Berbahan daun pisang, wanita Sunda mahir berkreasi membuat penganan berbahan beras, seperti: timbel, buras, leupeut, bugis, nagasari, dsb. Dengan daun pisang juga melahirkan aneka pais (pepes), seperti: pais jambal, pais impun, pais peda, atau pais gurame bakar yang bikin menari air liur.

Selain sebagai bungkus, dangdaunan biasa dikonsumsi penduduk di bumi Parahyangan secara turun temurun. Lingkungan tempat tinggal seolah didesain akrab dengan tanaman sayuran dan buah-buahan di sekeliling rumahnya. Dangdaunan ada yang diolah dengan cara dimasak dan bersifat spesifik menjadi angeun (sayur) seperti: angeun kangkung, angeun bayam, atau angeun katuk. Ada juga kolaborasi hijauan, seperti angeun lodeh dan angeun haseum. Keduanya merupakan gabungan daun dan buah melinjo, kacang panjang, terong ungu, labu siam dan jagung muda. Buntil biasa dibuat dari daun pepaya, daun singkong dan daun talas. Adapun urab terdiri beberapa hijauan diolah dengan kelapa parut menawarkan sensasi tersendiri. Hijauan pun berkolaborasi dalam lotek asak biasa dimakan di tengah hari membuat tubuh terasa segar.

Dangdaunan pun dapat dimakan mentah sebagai lalaban. Masyarakat di sini biasa mengonsumsi daun antanan, kemangi, selada, terong bulat, mentimun, atau petai. Dengan di-coel-kan pada sambel terasi atau sambel oncom bikin seuhah alias mendongkrak nafsu makan. Rasa pedas cengek berbaur dengan cabe merah dan wangi bawang merah serta terasi, apalagi dengan ikan asin bakar bakal menantang untuk makan lebih lahap (ponyo atau ngalimed). Hijauan mentah pun dapat disajikan dalam bentuk pencok atau karedok dengan cita rasa segar dan alami.

Gadis Priangan

Alam Parahyangan kaya produk nabati ternyata amat baik bagi kesehatan. Di tengah munculnya ajakan untuk kembali ke pola hidup organik ternyata masyarakat Parahyangan secara turun temurun sudah mempraktikkan gaya hidup sehat ini. Mereka sudah biasa mengonsumsi buah-buahan segar, dijadikan rujak atau jus, seperti: mangga, belimbing, jeruk, pepaya atau jambu. Begitu pun hijauan mentah untuk lalaban. Mengonsumsi banyak buah-buahan dan sayuran segar membuat badan sehat, kulit halus, dan bersih. Barangkali itu pula yang membuat mojang Priangan terkenal lenjang dan kesohor kecantikannya karena mereka biasa mengonsumsi produk nabati. Tak heran daerah Bandung dikenal dengan “kota kembang” bukan saja elok taman bunganya tapi anggun para mojangnya.

Bila ditelaah secara gizi, produk nabati sesungguhnya sumber serat sangat baik bagi kesehatan. Serat (fiber) berguna untuk mencegah sembelit dan memperlancar buang air besar. Makanan berserat pun makin populer, karena berdasarkan temuan para ahli, serat makanan memiliki banyak manfaat, yakni mencegah dan menyembuhkan kanker usus besar (colon cancer), luka serta benjolan usus besar (diverticulitis) dan dapat menurunkan kadar kolesterol dalam darah (hipercholesterolemia). Di samping itu buah-buahan dan sayuran memiliki kandungan anti-oksidan mampu menangkal radikal bebas sehingga menghambat penuaan dini. Inilah barangkali rahasia mereka selalu awet muda dan memiliki kulit serta paras ayu hehe…

ikan, sambel dan lalab, ikon masakan khas Sunda

Alam telah begitu akrab dengan kehidupan urang Sunda. Hamparan sawah, ladang, gemericik aliran sungai melewati bebatuan maupun tradisi memelihara ikan berikut ayam di atas empang (longyam) adalah potret kehidupan masyarakat Sunda selalu indah dikenang. Rasa kangen itulah kini dimanfaatkan sejumlah pengusaha untuk menjual wisata nostalgia berikut kuliner terutama bagi keluarga Sunda mapan.

Untuk memancing mereka, tak perlu sulit. Cukup memasang baliho berisi menu kenangan mereka seperti: sangu beureum, pais impun, gurame bakar, cobek belut, bakakak hayam kampung, tutug oncom, ulukuteuk leunca, pencok kacang panjang, lengkap dengan sambel terasi dan aneka lalab, dijamin bakal menggoda naluri dan selera makan mereka. Apalagi arsitektur dan dekorasi bangunan mengadopsi alam Priangan dengan rumah panggung, dilengkapi kolam ikan dan suara gemericik air di sela-sela bebatuan. Iringan degung Cianjuran dan penyajian menggunakan boboko (bakul), coet (ulekan) dan samak (tikar) membuat konsumen seolah dibawa ke masa silam saat di desanya dulu. Semilir aroma bungkusan daun pisang bakar berisi pais jambal bakar saling susul dengan wangi daun kemangi atau petai bakar menyergap hidung membuat konsumen dibuat tak sabar untuk segera menikmati hidangan tsb. Hemmhh..

Alam Parahyangan adalah surga kaum kuliner. Dengan racikan minimalis dalam bumbu, masakan khas Sunda tidak kalah dalam cita rasa dibanding masakan lain seperti masakan Padang sudah menasional. Citra kuliner khas Sunda bukan saja sehat, praktis dan alamiah, namun juga bikin kangen penikmatnya

Keakraban dengan alam nan subur, hijau, dan melimpah membuat urang Sunda sulit ingkah balilahan (pergi meninggalkan kampungnya). Saya kira bukan cuma urang Sunda, mereka yang pernah merasakan tinggal di bumi Parahyangan biasanya betah dan sulit untuk kembali ke daerah asalnya.

Ini karena tertarik oleh alamnya yang indah, atau kulinernya yang menggoda atau malah kecantol mojang Priangan di sini? (**)

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Beranda. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s